Wacana kenaikan harga BBM bersubsidi Pertalite semakin mendapat titik terang. Pemerintah sedikit demi sedikit memberikan sinyal, hingga akhirnya ada tiga menteri yang memperkuat wacana tersebut.

Rencana kenaikan harga Pertalite awalnya dibeberkan oleh Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Kemudian, pernyataannya diperkuat oleh Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, dan Menteri ESDM Arifin Tasrif.

Luhut Binsar Pandjaitan

Luhut mengungkapkan sinyal kenaikan harga BBM jenis Pertalite hingga gas LPG 3 kg. Kata dia, pemerintah akan melakukan perhitungan dengan cermat dan melakukan sosialisasi terkait rencana kenaikan secara bertahap.

“Overall (secara keseluruhan) akan terjadi (kenaikan) nanti Pertamax, Pertalite, kalau Premium belum. Juga gas yang 3 kg (akan naik). Jadi bertahap, 1 April, nanti Juli, bulan September, itu nanti bertahap akan dilakukan oleh pemerintah,” kata Menko Luhut Pandjaitan ditemui usai meninjau Depo LRT Jabodebek di Jatimulya, dikutip dari Antara, Jumat (1/4).

Siap-siap! 3 Menteri Sudah Beri Sinyal Kenaikan Harga Pertalite (1)
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan. Foto: Muchlis Jr/Biro Pers Sekretariat Presiden

Berkat asumsi harga minyak dunia dalam APBN sudah sangat jauh dengan harga di pasar global, lanjut Luhut, akan menyebabkan harga BBM harus dinaikkan. Begitu pula dengan harga LPG 3 kg. Namun, penyesuaian harga akan dilakukan bertahap. Jatah subsidi untuk rakyat kecil juga dipastikan tidak akan dihilangkan.

“Semua akan naik, nggak ada yang nggak akan naik itu. Jadi hanya bertahap kita lakukan. Ada yang disubsidi, masih tetap yang untuk rakyat kecil, seperti misalnya LPG 3 kg dari 2007 tidak naik harganya kan tidak fair,” imbuh Menko Luhut Pandjaitan.

Airlangga Hartarto

Airlangga memperkuat sinyal kenaikan harga Pertalite. Ia mengakui bahwa pemerintah saat ini sudah melakukan kajian untuk menaikkan harga Jenis BBM Khusus Penugasan (JBKP) tersebut.

“Saat sekarang (kenaikan harga Pertalite) masih kita kaji,” kata Airlangga usai Sidang Kabinet Paripurna tentang Antisipasi Situasi dan Perkembangan Ekonomi Dunia, Selasa (5/4).

Siap-siap! 3 Menteri Sudah Beri Sinyal Kenaikan Harga Pertalite (2)
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan paparan saat Refleksi Capaian 2021 dan Outlook Ekonomi 2022. Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Pemerintah akan mengumumkan keputusan soal harga Pertalite usai melakukan kajian. Namun Airlangga belum dapat memastikan kapan pemerintah akan mengumumkannya. “Setelah kita kaji, kita umumkan. Tapi sekarang belum,” ujar Airlangga.

Arifin Tasrif

Arifin membeberkan rencana penyesuaian harga Pertalite hingga Solar dalam waktu dekat, yang termasuk ke dalam strategi menghadapi dampak kenaikan harga minyak dunia.

“Sementara untuk jangka menengah dan panjang, salah satu strategi pemerintah yaitu peningkatan cadangan operasional, optimalisasi campuran bahan bakar nabati solar, dan penyesuaian harga Pertalite dan Solar,” ujar Arifin saat rapat dengan Komisi VII DPR, Rabu (13/4).

Siap-siap! 3 Menteri Sudah Beri Sinyal Kenaikan Harga Pertalite (3)
Menteri ESDM Arifin Tasrif mendatangi SPBU Rest Area Km 62B Jalan Tol Jakarta-Cikampek, Jumat (22/4/2022). Foto: Fariza Rizky Ananda/kumparan

Kemudian, Arifin pun kembali buka suara mengenai rencana kenaikan harga Pertalite. Dia menuturkan saat ini pemerintah tengah mempersiapkan kenaikan harga, walaupun tidak memberikan waktu spesifik.

“Nanti tunggu saja lah, kita masih mengevaluasi karena sekarang harga minyak mentah dunia tinggi di atas USD 100 (per barel),” ujarnya di SPBU Pertamina Km 62B Tol Jakarta-Cikampek, Jumat (22/4).

Dia menilai, kenaikan harga Pertalite akan dilakukan untuk mengurangi beban APBN yang harus menanggung kenaikan subsidi energi di tengah lonjakan harga komoditas.

“Kalau di atas USD 100 itu dampaknya sama anggaran kita APBN harus nambah Rp 300 triliun lebih,” tuturnya.

Source : www.kumparan.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *