Bukan China, Menhub Gaet Jepang Garap Proyek Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya

0
8
Konferensi pers Kunjungan Kerja Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ke Jepang, Rabu (22/6/2022). Foto: Dok. Istimewa
Advertisement

Penyelesaian proyek Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya akhirnya kembali mendapat titik terang. Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mendapatkan komitmen Jepang untuk menggarap salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) tersebut.

Budi mengungkapkan progres terakhir pembangunan Kereta Semi Cepat tersebut yaitu penyampaian konsep pada Februari 2022 yang hingga saat ini masih difinalisasi sebelum akhirnya memasuki tahap feasibility study (FS).

“FS itu berarti kita akan mengukur cermat kondisi lapangan dan bagaimana terase yang dilakukan itu butuh kurang lebih 1 tahun. Kita harap bisa berjalan, apabila bisa maka Jakarta Surabaya bisa ditempuh kurang dari 6 jam,” katanya saat konferensi pers virtual, Rabu (22/6).

Meski begitu, dia belum bisa membeberkan total anggaran dan investasi yang akan digelontorkan Jepang untuk pembangunan proyek tersebut. Sebab, perhitungan anggaran baru bisa dilakukan setelah tahapan FS rampung.

Budi menjelaskan, Kereta Api Semi Cepat adalah suatu upaya realignment terhadap jalur kereta yang sudah ada. Artinya, pemerintah akan membuat lintasan-lintasan yang lebih datar, tidak rumit, praktis, dan lebih lurus dari Jakarta ke Surabaya.

“Kita akan membuat satu (lintasan) elevated pada kota tertentu, katakanlah di Cirebon, Pekalongan. Kota-kota itu kita lakukan elevated, sehingga lintasan sebidang itu akan bisa diatasi,” jelasnya.

Lebih lanjut, Menhub menjelaskan nantinya pembangunan Kereta Semi Cepat Jakarta-Surabaya secara resmi akan menggunakan 800 lintasan sebidang. Adapun proyek ini akan dilaksanakan dalam 2 tahap, yaitu tahap pertama Jakarta-Semarang, lalu Semarang-Surabaya.

“Kita berharap dalam waktu 1 tahun, atau maksimal 2 tahun kita finalisasi mengenai FS, artinya kita lakukan detail realignment terhadap kereta api itu, waktu pelaksanaanya 2-4 tahun,” tandasnya.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menawarkan proyek Kereta Cepat Jakarta-Surabaya ke China. Sebab, Jepang dikabarkan sempat mundur dari pengerjaan proyek tersebut.

Kereta Cepat Jakarta-Surabaya merupakan lanjutan dari proyek kereta cepat Jakarta-Bandung yang saat ini dikerjakan Indonesia dan China. Tawaran proyek ini ke China terungkap usai pertemuan Luhut dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Danau Toba pada 12 Januari 2021 lalu.

“Presiden Jokowi sudah menyampaikan ke Perdana Menteri Xi Jinping agar China dapat berpartisipasi dalam proyek tersebut,” kata Luhut dalam keterangan tertulisnya pada Rabu (13/1/2021).

Source : www.kumparan.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here